Cari
Desain Undangan

peluang bisnis desain grafis

Template Undangan Batik
Membuat Undangan dengan Printer
Paket Spektakuler

peluang bisnis desain grafis

Desain Spanduk

peluang bisnis desain grafis

Desain Kaos

peluang bisnis desain grafis

Desain Sertifikat

peluang bisnis desain grafis

Desain pin & Mug

peluang bisnis desain grafis

Frame Foto

koleksi frame foto terbaik

Fan’s Our Club
Live Traffic Feed
Statistik Kunjungan

Inilah Logo-logo Wisata Kota di Indonesia

Advertisement

Solo.

“Solo The Spirit of Java” mengandung arti bahwa “Solo merupakan jiwanya Jawa”. Bisa dikatakan bahwa Solo merupakan representasi dari Jawa. Kata “Jawa” pun seringkali diidentikkan dengan Jawa Tengah terutama daerah Solo dan sekitarnya. Huruf “O” pertama dalam kata “Solo The Spirit of Java” diambil dari bentuk dasar motif batik yang menjadi salah satu ikon utama kota Solo. Logo ini sekaligus juga mencerminkan bahwa merupakan kota seni dan budaya.


Brand Jogja “Never Ending Asia”

Jogja Never Ending Asia ditetapkan sebagai Brand Image Propinsi DIY yang didesain penuh makna menempatkan posisi baru Yogyakarta sebagai ” Experience that never end in Asia”. Visinya adalah untuk menjadikan Yogyakarta “the leading economic region in asia for trade, tourism, and invesment in five years”.

Sedangkan misinya yaitu untuk menarik memberikan kepuasan dan mempertahankan perdagangan, wisatawan, investor, pengembang dan organisasi dari seluruh dunia untuk tetap berada di Yogyakarta. Dengan brand image ini, Yogyakarta akan merangkul dunia dan dunia akan secara antusias disambut di Yogyakarta (Jogja shall intimately embrance the world and the world will anthusiastically welcome Jogja)

Branding Visit Indonesia

Logo Concept :

  • Bentuk Logo mengambil konsep Garuda Pancasila sebagai dasar Negara, tetapi dengan pengolahan yang modern.
  • 5 sila digambarkan berupa 5 Garis Warna yang berbeda dan merupakan simbol diversity Indonesia yang penuh dengan keanekaragaman.
  • Logo diolah menjadi bentuk dan warna yang dinamis sebagai perwujudan dari Dinamika Indonesia yang sedang berkembang.
  • Jenis Huruf dari Logo mengambil elemen otentik Indonesia yang disempurnakan dengan sentuhan modern

 

Slogan “Enjoy Jakarta” tentu sudah sangat familiar di telinga warga ibukota, seiring dengan antusiasme Pemkot DKI Jakarta untuk menjadikan Jakarta Raya sebagai salah satu tujuan wisata favorit kepada turis-turis asing yang selama ini hanya tersedot ke Bali semata. Positioning sebagai kota megapolitan yang modern, surga belanja (peluncuran Jakarta Great Sale yang diharapkan mampu mengganyang Great Singapore Sale), wahana-wahana wisata modern (Ancol/Dufan/TMII), kota dengan sentuhan multikultur (Betawi, Portugis, Belanda, Arab, dan Tiongkok), hingga kampanye ‘Djakarta Tempo Doeloe’ ala Batavia dan Sunda Kelapa. Belum lagi magnet wisata non-official di pinggiran jalan saat malam hari, ekstrim kuliner! Mulai dari sate biawak, sate kuda, daging ular, hingga sajian otak monyet ikut meramaikan hiruk-pikuk daya jual Jakarta.

Branding Bali

Setelah melewati seluruh tahapan dalam framework metodologi yang tepat, dihasilkan Bentuk Visual Branding Bali dan Tagline yang merangkum value-value yang ditemukan dalam tahapan sebelumnya. Mengacu pada brand differentiation yang mencatat keunggulan Bali di unsur budaya dan alam dalam sentuhan spiritual yang kuat dan khas, maka pada Visual dan Tagline Branding Bali, nampak bahwa aspek spiritual sangat dominan mewarnai. Konsekuensi tentu munculnya berbagai elemen dengan makna filosofi untuk membangkitkan “roh spiritual Bali”.

Makna Logo dijelaskan dalam 4 bagian yang meliputi:
1. Penjelasan Visual
2. Huruf/Font
3. Warna
4. Tagline

Penjelasan Visual

Segitiga Simetris – Sama Sisi
Segitiga adalah simbul sangat esensi dari kestabilan dan keseimbangan. Segitiga terdiri dari tiga garis lurus yg ujung dari 2 garisnya saling bertemu ini melambangkan jilatan api keatas (Brahma-sang pencipta), lambang lingga atau pallus (purusha). Segitiga adalah juga perlambang 3 Dewa penguasa alam semesta (Trimurti – Brahma, Wisnu dan Siwa), juga 3 tingkatan alam (Bhur, Bwah dan Swah Loka), 3 tingkatan hidup (lahir, hidup dan mati). Bentuk segitiga juga menjelaskan essensi branding yang sangat di warnai Tri Hita Karana, basis value yang akan membimbing kehidupan pada keseimbangan. Diluar penjelasan diatas, Hindu memiliki beragam filosofi tentang bentuk segitiga yang sarat makna.

Motif ukiran flora yang simetris
Jika di lipat tepat pada garis tengah segitiga, motif ukiran pada sisi kiri dan kanan simetris dan serupa. Hal ini untuk memperkuat kesan “keseimbangan” yang menjadi essensi dari terciptanya: keharmonisan dan kedamaian sesuai Visi Branding.

Ukiran bermotif flora tampil kuat dan dominan. Hal ini menggambarkan “kuatnya kreatifitas orang Bali” yang dikenal sangat terampil melahirkan karya seni. Motif flora dipilih sebagai simbul kedekatan manusia Bali dengan alam yang sekaligus menggambarkan salah satu keunggulan Bali yakni alamnya yang indah (natural).

Mahkota pada ujung Segitiga
Mahkota menggambarkan: Pencapaian tertinggi, kesadaran agung, keagungan dan kemuliaan, sebagai tujuan dari perjalanan meniti keseimbangan yang di isyaratkan nilai dalam Tri Hita Karana ( Keseimbangan dalam hubungan dengan sesama, lingkungan dan sang Pencipta).
Huruf / Font

Tulisan Bali didesain khusus dengan mengadopsi bentuk dan garis – garis khas dalam aksara Bali. Memilih huruf B dalam Bali dengan bentuk menyerupai angka 3 dan mirip aksara Ang (aksara suci Brahma). Bentuk tersebut juga untuk menjaga konsistensi konsep yang berbasis pada Tri Hita Karana, Segitiga dan Tulisan Bali yang dimulai dengan huruf mirip angka 3.

Bentuk yang spesifik nampak pada huruf L yang menjulang hingga menopang mahkota. Maknanya dibutuhkan komitmen kuat yang langkah berkelanjutan (sustain) dari seluruh stakeholder untuk mencapai tujuan tertinggi (mahkota)

Warna

Branding Bali menggunakan 3 warna yang sangat kuat mencerminkan Bali yakni: Merah, Hitam dan Putih (Tri Datu). Merah adalah representasi dari Dewa Brahma – Sang Pencipta, Hitam – Dewa Wisnu – Sang Pemelihara dan Putih – Dewa Siwa – Sang Pelebur. Kolaborasi 3 warna yang merepresentasikan 3 Dewa (Tri Murti) akan melindungi dan menjaga Bali beserta seluruh kehidupan di dalamnya agar tumbuh harmonis dan berkelanjutan bergerak maju dalam kedamaian.

Tagline : Shanti, Shanti, Shanti

Kata Shanti bermakna damai. Jika mengucapakan kata Shanti kita akan dialiri spirit kedamaian dan keharmonisan.

Bagi orang Hindu, Shanti umumnya di ucapkan 3 X dengan menambahkan kata Om (aksara suci Ida Hyang Widhi Wasa-Tuhan Yang Maha Esa) pada awal dan akhir pengucapannya yakni Om Shanti, Shanti, Shanti Om yang bermakna, semoga damai di hati, di dunia dan di akhirat. Pengucapan 3 X ini juga konsisten dengan konsep awal yang berbasis pada penekanan pada angka 3 ( Tri).

Shanti, Shanti, Shanti merepresentasikan kedamaian pada bhuwana alit dan agung (diri dan seluruh semesta) yang akan mengetarkan vibrasi kesucian hingga menebarkan aura dalam yang mendamaikan dan menyeimbangkan kehidupan semua mahluk.

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.